Selamat datang ...

Tara... Kali ini Anda sedang tersangkut di blogku... Ayoo berbagi cerita kawan...

Dibaca, dikomen dan tolong di follow iya...

Sebagai seekor BeBek lucu nan imut dengan otak segede upil amoeba, kali ini BeBek akan berusaha membahas semua perihal dari A hingga Z.

Terima kasih telah berkunjung...

Semoga tulisan anehku bisa bermanfaat dan mohon kritik serta sarannya kawan...

Prev Next

Ejekan Masa Kecil Terkadang Menjadi Sebuah Jati Diri

Semua orang pasti pernah menjalani masa-masa SD alias Sekolah Dasar. Hal ini pastinya tidak diperuntukkan untuk orang-orang dengan tingkat kejeniusan tinggi yang bisa loncat dari TK langsung ke SMP. Hehehehe...

Tadi, aku banyak cerita dengan adikku, Roni, yang sekarang masih duduk di kelas 4 SD. Banyak hal kami ceritakan dimulai dari anjingku, si Blacky, yang ekornya sempat hampir terlindas mobil bapakku, kemajuan permainan Harvest Moon-nya yang katanya udah sampe ke tahap si Roni (tokoh permainan yang dia mainin) menikah dengan Elli dan udah punya anak cowok (belum liat khan gimana antusiasnya dia cerita masalah ini? Mata berseri-seri, hidung kembang kempis, mulutnya ngomong udah kayak mesin jet berkecepatan tinggi, muncrat pula sana-sini).

Ada satu hal menarik yang aku dapat saat dia cerita yakni masalah seputaran kisah sekolahnya. Kami semangat membicarakan mengenai salah seorang temannya, namanya Dede. Dia datang ke sekolah ngajak Sang ibu karena sudah bosan terus menerus di ejek Ireng (bahasa Jawa) alias Hitam alias Black alias Selem (bahasa Bali) oleh teman-temannya.

Jadi teringat masa sekolah dulu, hampir semua anak punya ejekan yang mencirikan diri masing-masing. Aku pernah mendapat beberapa julukan dari teman-teman SD dulu tapi sudah gag begitu ingat lagi julukannya apa. Hanya satu sih yang aku ingat, julukan pada saat SMA dimana temen-temen sering manggil aku "Dodol". Maklumlah, otak segede upil gini mana bisa berpikir cepat. Hehehe...

Ejekan yang dikasih sama temen-temen kita dulu memang lucu kalo diingat-ingat lagi. Terasa begitu akrab tanpa mengurangi perasaan untuk bisa saling memahami. Malahan tidak jarang ejekan masa kecil menjadi sebuah jati diri untuk kita hingga sekarang.


Misalnya, ada salah seorang temanku yang punya badan gembul dan berkulit hitam sering dipanggil dengan nama "Celeng" (dalam bahasa Indonesia artinya Babi). Mungkin karena udah capek untuk mengelak dan akhirnya menerima nasib serta takdirnya yang berbadan gembul dan berkulit hitam, akhirnya lama kelamaan dia menyerah dan membiarkan julukan itu melekat pada dirinya. 

Sadis sih sebenarnya karena kalo bertemu di jalan pun, kami para sahabatnya, lupa sama nama aslinya. Jadilah kita menyapa dia dengan julukan celeng. Hehehe...

Beda lagi dengan kisah seorang temanku saat SD. Akibat badannya yang kurus ceking dan berkulit putih, kami memanggilnya dengan nama "Tengkorak Hidup". Padahal, tanpa disangka setelah beberapa tahun gag ketemu, badannya sekarang tambah gemuk kok. Apakah masih etis memanggilnya tengkorak?

Nah, beda lagi dengan cerita Roni. Dia dengan semangatnya menyebutkan ejekan teman-temannya satu per satu. Mulai dari temannya si Rohman yang bertubuh pendek akhirnya diejek dengan julukan "Cebol". Kemudian ada Lili yang bertubuh tinggi kurus dan Joni yang punya tahi lalat segede pulau Kalimantan, gag luput pula jadi bahan ejekan temen-temennya. Mereka berdua dipanggil Jangkung dan Si Tompel dari Kalimantan.

Hm, kalo dipikir dan dilihat secara seksama sih, ejekan yang diberikan oleh teman-teman Roni tersebut masih dalam batasan wajar (Wajar gag sih? Hehehe). Yang namanya anak kecil mah masih punya otak dengan kapasitas 1 Kb, jadi akan langsung merespon dengan kondisi lingkungannya yang aneh tanpa berpikir lebih jauh lagi.

Nah, ada satu kisah lagi dari teman Roni yang ke....1,2,3,5,6? Ah...yang kesekianlah. Kisah ini lucu, aneh, gokil dan bikin gag habis dipikir. Seorang anak lelaki dengan tinggi normal, berat badan normal, mata 2 buah, mulut ada 1, telinga ada 2, kaki, tangan dddaaaannn RAMBUT KRIBO.

Ejekannya adalah RAMBUT LANDAK!

Gila! Sapa yang kasih nih ejekan?

Waktu aku tanya Roni, dia juga gag begitu ngerti kenapa teman-temannya itu memberi ejekan rambut landak pada seseorang dengan rambut kribo alias kriting kebo *mulai nyeleneh.

Ternyata eh ternyata, setelah aku menghubungkan kasus demi kasus layaknya detektif, akhirnya aku menemukan hubungan dari ejekan dan si anak malang ini. Terlepas dari seberapa gila dan nyelenehnya orang yang punya ide ngasi julukan ini.

Nama anak malang dan bernasib buruk ini bernama ERLANDA. Jadi dengan kata lain, teman-temannya memberi julukan "landak" karena diambil dari nama anak ini. Astaga naga kodok terbang!

Doa buat teman adikku Erlanda : "Cepat-cepatlah engkau merebonding rambutmu Nak.! Kemudian potong sesuai model rambut Landak!"

Yah, terlepas dari semua kegilaan anak-anak bau kencur, kunyit, jahe ini, mungkin ejekan  yang mereka buat untuk Sang Sahabat adalah sebuah doa tersendiri untuk Erlanda selanjutnya. Siapa tau khan dia memang bisa mengubah model rambutnya yang kribo jadi kayak landak?


Oh ya, spesial thanks untuk adikku yang pertama, Sandi, yang mau bantu kakak gilanya ini untuk menggambar gambar yang nyeleneh bagus walaupun hanya dari program Paint. Hehehe..     ^^

27 Responses so far.

  1. seru aja sih kalau ada identitas gitu bisa langsung diingat orangnya

  2. Mila Said says:

    hahahaa....iya emang bener. malahan klo udah pada tua, lama ga ketemu.. trus ketemu lagi yang diinget justru nama julukan nya, nama aslinya ga keinget. Jadi beruntunglah yang punya nama julukan, sampe tua tetep diinget temen2nya :p

    aku follow yaaaaa.....

  3. NINDAAA says:

    iya seperti itu bisa jadi stereotype

  4. @Berpikir positif
    Hahaha... Tapi kalo julukannya sedikit "menjengkelkan" khan juga jadi gimana gitu rasanya. Apalagi dipanggil di depan umum...Hehehe..
    untungnya belum pernah sih seperti itu... :p

    @Mila
    Iya Mbak. Pastinya!
    Julukan itu bener2 jadi jati diri banget nantinya. Walaupun penampilan sudah berubah dari julukan yang dikasi, tapi iya tetep aja dipanggil seperti itu... Hihihihi..

    Makasi mbak sudah follow balik...

  5. @Ninda
    iya nih. Bener banget, hehehe...

    Makasii iiaa sudah mau berkunjung,, :)

  6. iam says:

    Hehe bagus juga sih dapet ejekan :D Tapi kalo udah keterlaluan, ya nggak bagus juga >.<

  7. rambut kribo diejek rambut landak???
    jiahahahahaaaa....

    salam kenal kembali
    eeeh tadi kupikir ini punya Itik Bali

  8. @Iam
    iiiaaa... Memang Ada sisi positif dan negatifnya sih... :)

    @Attayaya
    Wah, udah ada 2 orang nih yang berpikir seperti itu...
    Hehehe...
    Kebanggaan juga bisa disandingkan dengan blogger yang sukses seperti dia.. :)

  9. seperti aku yang diejek di tobe atau dower akalu bhs indonesianya , sekarang kalau ketemu teman SD atau SMP tetap manggil pake itu he he

  10. saya malah hidup ditengah ejekan, sampai-sampai kalau ada orang yang memuji saya, rasanya tetep hambar, tetapi satu yang saya pegang, ejekan itu adalah motivasi, terlepas dari ejekan masa kecil (jadi keluar dari apa yang seharusnya dikomentari, he he) ejekan yang kadang sebenarnya bisa kita rubah, kayak waktu dirimu di bilang dodol, yah kita harus membuktikan kalau kita ngga dodol, karena yang diejek itu adalah sesuatu yang bisa di rubah, Jadi ejekan model seperti ini harus menjadi motivasi untuk kita .....

  11. Masbro says:

    Dulu julukan saya banyak. Salah satunya, saya sempat dipanggil Bon jovi, haha.. ngarang dotkom;

  12. Jadi ingat sama kwan2 waktu kecil yg sring blng saya si . . . .,, :D

    Salam kenal, :)

  13. hm..ada bener juga sih..
    ingatan anak kecil kan kuat banget, gampang jadi sugesti malah

  14. @Berpikir positif
    Perlu ditanyakan lagi tuh ke temen-temennya, apakah masih ingat sama nama aslinya atau gag...
    hehehe,,,

    @Rubiyanto
    bener banget Mas...
    Harus bisa jadi motivasi untuk berubah menjadi lebih baik...
    walau ejekan tetep "dodol", usahakan kepribadian berubah menjadi "smart"..
    hehehe...

    @Masbro
    wah, dikunjungi oleh Masbro...
    kalo saya, sekarang sering banget dipanggil Taylor Swift (ngarep)
    hehe..

    @Laksamana Embun
    Iyah, kok disensor?
    hahaha...

    @Tukang colong
    Kalo saya mah, ingatan saya sangat amat dongkol... :p

  15. blogwalking, salam kenal :D

  16. bebek,
    pelupa akut dong..

  17. saya sih dulu sering diejekin ceking. hiks hiks

  18. @Megi Rahman
    terimakasih sudah mau berkunjung... :)

    @Tukang colong
    hahaha, untungnya masih ingat diri sendiri, :p

    @Meutia
    Wah..wahh..
    Tapi kira-kira emang masih ceking gag sampe sekarang Mbak?
    hihihihi...

  19. f4dLy :) says:

    salam kenal yah...
    jadi keingat masa kecil juga bacanya...
    thanks dah mampir....
    http://f4dlyfri3nds.blogspot.com

  20. TUKANG CoLoNG says:

    kuliah dimana..?

  21. Nice writing!
    Kadang anak kecil bisa kejam. Kadang pengalaman masa kecil bisa mnimbulkan luka psikologis yg mendalam. Tapi klo udah gede ya harus coba membuktikan bahwa diri kita bisa lebih baik.

    Visit my blog jg yak, ada kuis buku gokil gratis:
    http://boedjang-lapoek-mentjari-tjinta.blogspot.com/

  22. @f4dLy :)
    sama-sama...
    Mari berteman... :)

    @Tukang colong
    Jurusan "Meracik obat"
    hehehe...

    @Yozar
    Terima kasih pujiannya...

    Iya, bener banget...
    Ejekan atau julukan itu, harus bisa jadi motivasi... :)

  23. Belum update lagi neng , ayo semangat

  24. @Munir
    hahaha, baru aja update Mas,,

    dikomen juga iia tulisan nyeleneh n gag penting lainnya dari seekor BeBek...
    hihihi...

  25. aku dulu dijuluki anak mami atau si alim. hehehe

  26. haha lucu plus kesiian tuh anak orang , di buatin nama segitu sadisbya huaaahhaha
    hem jalan* ke blog ku yah sis :) jan lupa tinggalin koment :)

Leave a Reply