Selamat datang ...

Tara... Kali ini Anda sedang tersangkut di blogku... Ayoo berbagi cerita kawan...

Dibaca, dikomen dan tolong di follow iya...

Sebagai seekor BeBek lucu nan imut dengan otak segede upil amoeba, kali ini BeBek akan berusaha membahas semua perihal dari A hingga Z.

Terima kasih telah berkunjung...

Semoga tulisan anehku bisa bermanfaat dan mohon kritik serta sarannya kawan...

Prev Next

Mencoba Peruntungan : Boedjang Lapoek Mentjari Tjinta

Melihat judul di samping, bisa dibilang aku gag langsung paham apa maksudnya. Kenapa? Karena judulnya berbasis ejaan lama, aku butuh waktu seabad semenit  untuk membaca kata-kata tersebut. Berulang kali awalnya aku membaca, tetap saja ejaannya menjadi "Bunyang Lapak Menyari Tinta". Buat Mas Yozar, maaf atas kebodohan BeBek berotak upil amoeba ini dalam membaca judul bukumu. Hiks,,

Setelah mendapat sebuah undangan dari Mas Yozar di salah satu kotak komen blogku untuk mengunjungi http://boedjang-lapoek-mentjari-tjinta.blogspot.com/, aku langsung melesat ke alamat blog tersebut. Awalnya memang aku sangat tertarik untuk mengikuti lomba ini, tapi setelah aku pikir berulang kali tercetuslah sebuah rasa pesimis dalam hati "Apa bisa menang?"

Terkatung-katung dalam perasaan campur aduk antara penasaran, antusias, pesimis, takut salah dan takut mencoba selama 2 hari memang sangat menyedihkan. Sampai akhirnya, ada seseorang yang menyemangatiku dengan mengatakan "Seandainya pun belum menang, setidaknya kamu bangga karena telah mencoba."

Dan...Tara.... Jadilah aku mengikuti lomba ini. :)

***

Sebagai seorang mahasiswi, pastinya aku sudah memiliki banyak harapan ke depan setelah aku lulus kuliah nanti. Ingin kerja dimana, dapat gaji berapa, posisi apa dalam perusahaan dan karyawan dari bidang apa yang bisa dijadikan kekasih teman kantor seperti apa yang nantinya aku temui. Tidak pernah terpikir sedikit pun nantinya akan gagal dan menjadi seorang pengangguran. Amit-amit jabang baby!

Berhubung tidak tergabung di dalam grup menganggurasik.com (BeBek yang mulai nyeleneh), kali ini aku akan sedikit bercerita pengalaman tentang salah seorang keluarga terdekatku. Pada awalnya susah banget untuk dapat persetujuan dia biar mau jadi topik postinganku kali ini. Tapi setelah diiming-imingi bisa minjem buku "Boedjang Lapoek Mentjari Tjinta" kalo seandainya aku menang, akhirnya dia luluh juga. Hitung-hitung ikut menikmati hasil.

Nama Angga. Umur 25 tahun, lulusan salah satu perguruan tinggi swasta di Bali di bidang Desain Grafis. Perawakan tinggi....Ehem, 1,5 meter, ganteng, gagah, suka mengupil dan kentut sembarangan, berkulit belang-belang bukan karena panu dan bukan zebra, rambut entah belahannya kemana dan berpengalaman menganggur selama kurang lebih 3 tahun.

Kisahnya sungguh tragis di dunia pekerjaan dan cinta. Kalo ngelihat sepintas dari dandanan sehari-hari yang cool dan mudah bergaul, jelas aja Mas Angga banyak yang naksir. Tapi setlah ditelusuri alias PDKT alias pendekatan lebih jauh, cewek-cewek tersebut lebih milih mundur perlahan,  "Hmm, saya pergi dulu iya Mas! Hatur nuwun!"

Alasannya simpel. Karena pengangguran dan gag punya penghasilan sendiri, jelas aja Masku ini harus rela ngerengek depan ortu untuk jajanin ceweknya. Sekali dua kali sih gag apa-apa. Kalo terus-terusan? Ya tekor juga.

Makanya, Mas Angga sudah menyicipi rasanya pahit, manis, asam, asin (rame rasanya) kehidupan. Sempat beberapa kali dia curhat meminta aku nyariin dia cewek baik, pintar dan yang paling penting gag matre biar mau menerima keadaan dia yang pengangguran. Dalam hati sih aku langsung ngomong "Hari gini nyari cewek gag matre (dibaca: mau iklas selalu traktir dan jajanin)? Huh, seakan nyari gajah di luar angkasa."
Tapi, berhubung kasihan ngeliat dia selalu ditolak cewek dan patah hati sehingga jadi bujangan alias jomblowan, aku pernah ngenalin dia ke salah seorang temanku. Tapi toh ujung-ujungnya juga sama.

Tahun lalu bulan Oktober, aku dengar kabar baik dari Mas Angga. Katanya dia sekarang bangun usaha jualan pulsa  kecil-kecilan dekat rumahnya. Huf, akhirnya sekarang dia gag berlabel pengangguran lagi. And... ku harap embel-embel bujangan yang melekat di dirinya juga segera hilang. Hehehe...


***

Sekian ceritaku Mas Yozar, maaf jika ada yang tidak berkenan di hati, otak dan pikiran. Ini hanyalah suatu bentuk permulaan saya untuk dapat menulis dan menuangkan ide. Semoga bisa menang iya? Hehehe...

Selamat juga atas bukunya. Sukses  :)

31 Responses so far.

  1. go..... gooo... baby...... hehehehehehehhe...
    mas angga yang itu yach? hihihihihihihi

    Tulisannya keren kok...

  2. @Beby
    makasii... :)
    dukung aku dengan cara :
    ketik LOVE(spasi)BEBEK... kirim ke no hapeku...
    kirm yang banyak ia.
    hehehe...

  3. anjrit.. kaget saya liat skrinsutnya... :(
    wahhh gebetannya ternyata anak design grafis ya.. hehehe.. banyak duitnya tuh :p oalaaaaaaaaaahhh knp siih akhir2 ini komentar2 saya seperti ini?!?!?! garuk2 tidak jelas *

  4. Thanks buat share-nya Dian,
    Pengalamannya mirip GW deh, hehe.. Sabar tunggu kabar slanjutnya yah ;)

  5. @ D Bebek : Ok cinta...
    @ majalah Masjid kita : BTW bukan aku yang edit tuch gan....
    salam kenal yach....

  6. waduh itu patung? hehe serem amat sob, nanti patungnya hidup lhoo :D

  7. wah toelisan ini sepertinja njindir saya ya.. yang beloem nikah - nikah

  8. Masbro says:

    Akhirnya, tulisan ini menyadarkan Kang lozz Akbar juga, hiyahaha...

  9. mila says:

    Sebelom ini adek nya di publish... skrg kakak nya huahahahaaa....

    Btw, kembali ke topik bukunya... baca judul nya aja semenit, gimana baca isi bukunya klo isinya ejaan lama semua? -___-"

  10. Hani says:

    Akhir-akhir ini aku lagi gila kontes...mau kesana ah..

    Sampai-sampai 4 blogku yak ikutin semua :D

    btw,keknya ini sih kisah nyata yah..salam kenal :)

  11. wah, serem deh bunuh dirinya dg cara gitu. hehee

  12. BeBek says:

    @Majalah Masjid
    Hahaha...
    makasii iiaa sudah mau komen di blog saya... :)

    @Mas Yozar
    Ok Mas... Di tunggu kabar selanjutnya,,,
    Ini pengalaman orang, jadi gag begitu tau rasanya nganggur,,,
    hihihi..

    @Shudai Ajlani
    Hahaha... Ia Mas, mungkin hidup kalo ada remote controlnya... :p

  13. @Mbak Mila
    hahaa...
    dasar Mbak Mila, jangan keras2 dong ngomongnya..
    hihihi...
    Kalo yang ini mah sudah dapet persetujuan dari yang bersangkutan Mbak... :)

    @Hani
    Iia Mbak, ayo ikutan. Semoga beruntung :)

    @Masbro dan Mas Lozz Akbar
    Iia Masbro, saya berhasil menyadarkannya. Hihihi.. :)
    Ayoo Mas Lozz cepetan cari jodoh...
    Jangan2 inspirasi lagu wali, diambil dari kisahnya Mas..
    Hahaha,,

    @Sang cerpenis
    Ia Mbak, saking stressnya sampe seperti itu... :)

  14. Putrie says:

    modelnya menghayati peran ya??
    hehehe


    Kunjungan balik perdana.,.
    salam..!!

  15. nah loe gaya tulisannya semakin gokil dan fresh

  16. senang bisA NEMU BLOG CANTIK DAN TUlisan luar biasa seperti ini kapan ya aku tahu bikin blog secantik ini

  17. aloww bebek...
    deuh cantik gini dibilang bebek,ter..la..lu hehehe
    salam kenal juga iaaa plus udah di folbek,
    mangap2 aja kalo telat datengnya,mak'lum udah ga seaktif dulu pas awal2 kuli'ah hehehe
    jadi pengen deh beli bukunya, pdhl dr SMA rajin koleksi novel n sring juara lomba cerpen mpe dimuat d mjlh (yg ini sombong =P)
    tapi ga diterusin malah terjun ke dunia hukum,g nyambung bgt yaq hehehe
    ywd ah ntar blik lagi y bebek lucu ^^

  18. r10 says:

    kenapa musti bawa nama saudara kamu, apa ga kasihan?

    lebih baik kamu bikin novel/cerpen berdasarkan kisah saudara kamu tanpa menyebut2 "terinspirasi" kisah saudara kamu itu

    kelak kamu akan terbiasa bikin cerpen terinspirasi kisah nyata :D

  19. lomba apa sih? aku coba ikutan ah.. :)

  20. @Putrie
    Hahaha... Maklum, obsesi model yang tak kesampaian...
    hehehe...

    Terimakasih Kunjungannya :)

    @Berpikir positif
    terima kasih :)

    @Newbi
    Hehehe,,, Terlalu berlebihan pujiannya...
    Saya juga hanya pendatang baru di dunia blog, masih perlu banyak belajar :)

  21. @Miss Rinda
    Terima kasih Mbak sudah mau berkunjung ke blog mirip kandang Bebek ini...
    hehehe...
    Dimaklumi kok kesibukannya :)

    @R10
    terimakasih atas saran dan kritiknya :)

    @Tukang Colong
    Ayoo ikutan biar rame :)

  22. NINDAAA says:

    wah semoga menang yaa

  23. mudah2an menang lombanya sob dan salam kenal..

  24. terimakasih sudah membaca Kala Hujan (1) di SOBEKAN. bila berkenan silakan mampir untuk membaca lanjutannya :)

  25. Putrie says:

    Aku mmpir lagi.,.
    :)

  26. @Nindaa
    terima kasih doanya... :)

    @Tukang colong
    Wah, berarti anda belum beruntung teman... :)

    @SEO positif
    Terimakasih doanya, salam kenal juga :)

    @Ra-kun tak sendirian
    Iyapz, saya sudah mampir :)

    @Putrie
    hehehe, makasi iya Putrie :)

  27. Hai Dian... Muup yah telat, Mudah-mudahan, kontes/kuis ini akan diumumkan pada Sabtu 12 Februari 2011. Sila baca infonya disini http://boedjang-lapoek-mentjari-tjinta.blogspot.com/2011/02/peserta-kontes-boedjang-lapoek-mentjari.html

  28. Numpang mampir ah...pagi2 cari ubi rebus nggak nemu, cari temen aja deh...hehehe
    Minta ijin follow blognya..

  29. Email udah diterima, buku udah dikirim. kalo dah nyampe tolong konfirmasi yak ;)

  30. maya says:

    kalau suka buku boleh juga mampir ke sini:
    www.andifiction.multiply.com

    slm kenal.. :)

Leave a Reply